Daftar 16 PLTU di Sekitar Jakarta, Biang Kerok Polusi Udara?

Berita176 Dilihat

Suara.com – Penyebab polusi udara Jakarta yang makin parah kini menjadi perdebatan. Centre for Research on Energy and Clean Air (CREA) Indonesia menaruh tudingan ke Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) sebagai biang kerok dari polusi udara yang kini melanda Ibu Kota.

Tercatat kini ada sebanyak 16 unit PLTU yang mengepung Jakarta. 10 dari seluruh total PLTU tersebut berpusat di Banten, dan sisanya berada di Jawa Barat.

Berikut PLTU yang mengelilingi Ibu Kota hingga dituding menjadi penyebab utama polusi udara Jakarta.

Daftar PLTU di sekitaran Ibu Kota

Baca Juga:Penyebab Polusi Udara Jakarta Versi Menteri LHK: Bukan PLTU, Kendaraan Jadi Biang Kerok

  1. PLTU Banten Suralaya,
  2. PLTU Cemindo Gemilang,
  3. PLTU Pelabuhan Ratu,
  4. PLTU Merak,
  5. PLTU Cilegon PTIP,
  6. PLTU Jawa-7,
  7. PLTU Banten Labuan,
  8. PLTU DSS Serang,
  9. PLTU Banten Lontar,
  10. PLTU Cikarang Babelan,
  11. PLTU FAJAR,
  12. PLTU Pindo-Deli-II,
  13. PLTU Indo Bharat Rayon,
  14. PLTU Purwakarta Indorama,
  15. PLTU Banten Serang,
  16. PLTU Bandung Indosyntec.

KLHK bantah polusi Jakarta gegara PLTU

Kementerian Lingkungan Hidup (KLHK) kini membantah dugaan bahwa polusi udara Jakarta disebabkan oleh PLTU yang mengelilingi Ibu Kota.

Sebelumnya, masyarakat sempat menduga-duga bahwa penyebab polusi udara Ibu Kota yang makin parah adalah kehadiran PLTU Cilegon.

Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya menyampaikan bahwa tak benar jika PLTU menyebabkan polusi udara di Jakarta.

Siti dalam rapat di Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat, Senin (14/8/2023) menekankan bahwa uap yang dihasilkan oleh PLTU seperti di Cilegon terbang ke Selat Sunda dan tak mengarah ke Jakarta.

Baca Juga:Rekam Jejak Menteri LHK Siti Nurbaya Bakar, Sebut Polusi Jakarta Bukan karena PLTU

Siti juga menyertakan hasil kajian berdasarkan studi satelit, sentinel hingga resolusi satelit periode 27 Juli-9 Agustus 2023.

Baca Juga  Kabupaten Termiskin di Jawa Tengah Ini Surplus 170 Ribu Ton Beras

Berdasarkan hasil analisis dari citra satelit, pencemaran dari uap tidak bergerak ke arah Jakarta, tapi bergerak ke arah Selat Sunda. Siti juga menekankan bahwa pernyataannya ditopang oleh citra arah angin yang diambil dari data BMKG.

Meskipun menolak teori PLTU Cilegon, Siti tak menepis adanya pembangkit listrik yang berskala kecil dan individual. Ia dan pihaknya akan mendalami lebih lanjut terkait pembangkit-pembangkit kecil yang menggunakan batu bara.

Setidaknya beberapa pembangkit listrik berskala mikro tersebut menyumbang 1 persen emisi di Ibu Kota.

Sosok Dirjen Pengendalian Pencemaran Lingkungan Kementerian Lingkungan Hidup, Sigit Reliantoro turut mengamini pernyataan Siti Nurbaya.

Sigit kepada wartawan, Minggu (13/8/2023) menyatakan penyebab polusi udara di Jakarta kian parah adalah faktor masyarakat.

Ia menilai bahwa masyarakat perlu beralih ke bahan bakar yang lebih ramah lingkungan dan beralih ke kendaraan listrik.

Kontributor : Armand Ilham

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *